Motor Masuk Tol, Dilarang Pakai Helm Sembarangan

Wacana mengizinkan motor supaya dapat mengakses jalan tol yang dilontarkan Ketua dewan perwakilan rakyat RI Bambang Soesatyo beberapa waktu lalu, kesannya mulai ditanggapi serius oleh sejumlah pihak. 
Paling gres yaitu rencana PT Citra Marga Nusaphala Persada yang ingin menciptakan tol dengan jalur khusus sepeda motor di Bandung dan Medan.
Motor Masuk Tol, Dilarang Pakai Helm Sembarangan

Namun sebelum rencana tersebut benar-benar terealisasi, ada hal yang perlu diperhatikan oleh pengendara motor sebelum mengakses tol. Terutama terkait dengan aspek keselamatan berkendara di jalan bebas hambatan.

Misalnya untuk perangkat keamanan helm, pengendara motor dihentikan menggunakan helm secara sembarangan. Soalnya, jalan tol dan jalan raya biasa punya aksara yang sangat jauh berbeda. 

Jika di jalan raya kecepatan motor tidak akan melebihi 100 km, maka di jalan tol kecepatan motor niscaya akan berkisar di kecepatan 80 km hingga di atas 100 km. Maka itu spek helm yang digunakan pun niscaya berbeda dengan helm harian.

Dijelaskan Nuswandari dari belahan Quality Control helm Cargloss, ketika motor melewati jalan bertipikal high speed ibarat jalan tol, maka disarankan menggunakan jenis helm full face.

"Untuk kecepatan tinggi, niscaya lebih kondusif menggunakan helm full face,"  

Helm full face dianggap lebih kondusif digunakan sebab jenis helm ini mempunyai pelindung belahan dagu, jadi lebih kondusif dalam mencegah imbas benturan di belahan rahang seumpama terjadi kejadian kecelakaan di kecepatan tinggi. Selain itu, helm jenis full face pun dianggap lebih aerodinamis di kecepatan tinggi, sehingga lebih gampang membelah kendala angin dari depan.

Selain jenis helm, hal lain yang perlu juga diperhatikan yaitu jenis pengikat tali helm tersebut. Menurut Nuswandari, jenis tali Double D Ring ibarat yang
dipakai di helm-helm MotoGP lebih kondusif dan berpengaruh digunakan pengendara motor ketika kecepatan tinggi.
Sayangnya, berdasarkan Nuswandari hingga ketika ini memang belum ada standar khusus untuk kualitas helm yang digunakan pengendara motor di jalan tol. "Belum ada spesifikasi helm masuk tol yah. Yang kita tahu hanya standar helm SNI saja. Kalau contohnya nanti motor sudah boleh masuk tol dan syarat SNI itu nanti berubah, itu niscaya regulasi dari pemerintahnya berubah," terang Nuswandari.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel