Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Penjelasan Kode Ban Motor Dan Artinya

idokeren.com - Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika memilih ban sepeda motor yang benar. Ukuran, dimensi, dan faktor lainnya akan memengaruhi kinerja dan keamanan sepeda Anda. Meskipun ada banyak aspek untuk mentukan pilihan terbaik, saya akan memandu Anda dalam membaca kode ban dan menentukan ukuran ban sepeda motor, Ada lima aspek utama untuk menentukan ukuran ban sepeda motor yang ideal: lebar, rasio aspek, peringkat kecepatan, konstruksi ban dan diameter pelek. Mari kita lihat penjelasanya:

Cara Baca Kode Ban Motor Dan Artinya
Sumber Gambar : www.denniskirk.com


Cara Membaca Kode Ban Motor

Lebar Ban Motor
Angka pertama atau huruf kedua dalam ukuran ban mewakili lebar nominal. Lebar diukur dalam garis lurus dari titik terjauh di satu dinding samping, melintasi tapak, ke titik terjauh di dinding samping yang berlawanan. Jika ada pertanyaan apakah ban lebih besar dari OEM cocok dengan sepeda Anda, Sistem penomoran ukuran yang berbeda menentukan lebar dalam pengukuran yang berbeda.

Anda menggunakan rasio aspek untuk menunjukkan profil penampang ban. Angka yang lebih kecil berarti profil yang lebih rendah, dan rasio tinggi-lebar ditampilkan sebagai persen.

Misalnya, jika rasio aspek adalah 90, itu berarti bahwa ketinggian penampang ban Anda adalah 90% dari lebarnya. 

Baca Juga  : Kode Ban Mobil Karakteristiknya Dan Jenis - Jenisnya

Load Indexs Ban dan  Kode Kecepatan ban 

Peringkat kecepatan memberikan kecepatan maksimum di mana ban dapat digunakan berdasarkan beban maksimum dan tekanan inflasi.

Untuk menemukan beban maksimum dan tekanan inflasi, Anda harus memeriksa dinding samping ban.

Peringkat kecepatan juga memiliki kode huruf, dan itu segera setelah lebar dan rasio aspek.

Jika sobat keren lihat kode di ban motor 41P  ? ini merupakan kode kecepatan dan beban maksimum yang  di anjurkan agar pengunaan ban tetap aman

Indeks Beban     Kode Beban     Indeks Speed     Kode Speed

30                         106 kg                   B                    50 km/jam
31                         109 kg                   C                    60 km/jam
32                         118 kg                   D                    65 km/jam
33                         115 kg                   E                    70 km/jam
38                         132 kg                   F                    80 km/jam
40                         140 kg                   G                   90 km/jam
41                         145 kg                   J                   100 km/jam
42                         150 kg                   K                  110 km/jam
43                         155 kg                   L                   120 km/jam
44                         160 kg                   M                  130 km/jam
45                         165 kg                   N                  140 km/jam
46                         170 kg                   P                   150 km/jam
47                         175 kg                   T                   190 km/jam
48                         180 kg                   U                   200 km/jam


BAN KONSTRUKSI
Setelah peringkat kecepatan adalah konstruksi ban, yang memiliki dua opsi: Belted (B) atau Radial (R). "Belted" berarti sabuk serat fiberglass, Kevlar atau aramid, yang telah menambah kekuatan ban sepeda motor

Tetapi, jika ban tidak memiliki (R), maka ban tersebut bias, yang berarti ban tersebut memiliki banyak lapisan karet yang tumpang tindih. Lapisan yang tumpang tindih ini membentuk lapisan tebal yang sensitif terhadap panas berlebih dan kurang fleksibel.

Diameter Rim
Diameter pelek adalah diameter pelek / roda tempat ban akan dipasang, dalam inci.


Cara Baca Kode Ban Motor Metrik
Ban metrik paling sering digunakan dan dapat digunakan untuk sepeda sport, kapal penjelajah, sepeda touring, dan lainnya. Jika tidak ada peringkat kecepatan, "M" akan mendahului ukuran metrik. Setelah peringkat kecepatan, akan ada "B" atau "R" untuk menunjukkan apakah ban tersebut bersalin atau konstruksi ban radial

Kode yang sering kita lihat pada ban 100 / 90-17 M / C 48P
100 = Lebar (milimeter)
90 = Rasio aspek (tinggi penampang adalah 90% dari lebar)
17 = Diameter pelek dalam inchi 
M / C = Medium Coumpound
48  = Kode Beban Maksimum  ( lihat loads indeks beban)
P = Kecepatan Maksimal 150 km/jam


Cara Baca Kode Ban Motor Imperial 
selaian kode metrik ada juga kode ban imperial misalkan seperti ini

3.00-H-17 4 pr

3.00 = Kode pertama ini menunjukan untuk ukuran lebar ban dengan satuan inchi

H = Kode batas maksimal kecepatan saat digunakan pada motor

17 = Angka 18 disini diartikan sebagai ukuran diameter velg atau rim  satuan inchi

4PR = kode ini menunjukan kekuatan ban.  іѕtіlаhnуа рlу rаtіng. Selain іtu, kode аngkа tеrѕеbut jugа dі аrtіkаn untuk реnggunааn lapisan komponen уаng tеrbuаt dаrі material nіlоn dіdаlаm sebuah саrсаѕѕ уаng mаnа dііndіkаѕіkаn kеkuаtаnnуа setara dengan 4 lаріѕ kаіn bаn yang digunakan pada рrоѕеѕ реmbuаtаn. 

Nah sobat keren sekarang sudah paham kan cara baca kode ban setelah bca info di atas in sangat bermanfaat saaat kita ingin mengganti ban baru, ban yang tadinya lebih kecil ingin kita rubah menjadi lebih besar dan dapat kita ketahui berapa kenaikan yang dapat di terima 

soalnya pernah salah satu sahabat keren mengganti ban tanpa tau ukuran ban akhirnya dia salah beli dan ban yagn dibeli jadi tidak dapat di pasang karena terlalu besar oleh  karena itu merubah ban kita harus tau dulu berapa standar ukuran ban kita di awal baru kita naikan menjadi lebih besar oh jangan besara besar ya. sekian dulu info tentang penjelasan kode ban motor dan artinya semoga bermanfaat terimakasih idokeren.com